TINDAK PIDANA PENCEMARAN NAMA BAIK MELALUI FACEBOOK MENURUT KUHP DAN UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG ITE

Arif Satria Subekti, Novian Ardynata Setya Pradana, Ajrina Yuka Ardhira, Mukhammad Tismandico Ilham Zulfikar

Abstract


Ukuran suatu perbuatan dapat dinamakan sebagai pencemaran nama baik orang lain masih belum jelas karena banyak faktor yang harus dikaji. Dalam hal pencemaran nama baik atau penghinaan yang hendak dilindungi adalah kewajiban setiap orang untuk menghormati orang lain dari sudut kehormatannya dan nama baiknya dimata orang lain. Seseorang bahkan pihak berwajib akan berhadapan dengan kita untuk mempertanggung jawabkan suatu perkataan yang telah kita lontarkan terhadap seseorang. Sehingga perbuatan tercela tersebut dapat memicu pertengkaran dalam bermasyarakat. Lebih dari itu, dalam konteks penyelesaian masalah pidana, maka sejatinya orang hukum dituntut untuk benar-benar bersikap normatif, dalam artian kata untuk menyelesaikan perkara Pidana haruslah sungguh-sungguh berpijak pada Peraturan Perundang-undangan yang ada. Berbeda halnya dengan bidang Hukum Perdata ataupun bidang hukum yang lain, Hukum Pidana memiliki Asas Legalitas yang menekankan bahwa suatu perbuatan baru bisa dipidana jikalau telah ada aturan hukum tertulis yang lebih dulu mengatur sebelum perbuatannya dilakukan

Keywords


Pencemaran Nama Baik, Media Sosial, Kitab Undang-Undang Hukum Pidana



DOI: http://dx.doi.org/10.21143/jhp.vol50.no3.2756

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2021 Arif Satria Subekti, Novian Ardynata Setya Pradana, Ajrina Yuka Ardhira, Mukhammad Tismandico Ilham Zulfikar

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.